Hukum Riya’

Pertanyaan :

Riya’ termasuk syirik paling kecil (asy-Syirk al-Ashghar) sebab manusia telah mempersekutukan seseorang selain Allah di dalam ibadahnya, bahkan ia bisa mencapai syirik paling besar (asy-Syirk al-Akbar). Mengenai hal tersebut, Ibnul Qayyim rahimahullah telah memberikan contoh untuk syirik paling kecil akibat perbuatan riya’ yang paling ringan. Ini menunjukkan bahwa riya’ yang berat dan banyak terkadang bisa mencapai syirik paling besar.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

قُلْ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ مِثْلُكُمْ يُوحَى إِلَيَّ أَنَّمَا إِلَهُكُمْ إِلَهٌ وَاحِدٌ فَمَنْ كَانَ يَرْجُو لِقَاءَ رَبِّهِ فَلْيَعْمَلْ عَمَلاً صَالِحاً وَلَا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ أَحَداً

“Sesungguhnya aku ini hanya seorang manusia seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku, “Bahwa sesungguhnya Ilah kamu itu adalah Ilah Yang Esa.” Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Rabbnya maka hendaklah ia mengerjakan amal yang shahih dan janganlah ia mempersekutukan seorang pun dalam beribadat kepada Rabbnya.” (Al-Kahfi : 110)

Amal shalih adalah amal yang benar (tepat) disertai dengan keikhlasan. Amal yang disertai dengan keikhlasan adalah apa yang dilakukan dengan tujuan semata mendapatkan wajah Allah sedangkan amal yang benar adalah apa yang dilakukan sesuai dengan syariat Allah. Apa yang dilakukan dengan tujuan selain Allah, bukan dikatakan sebagai amal shalih dan apa yang dilakukan di luar ketentuan syariat Allah, bukanlah amal yang benar (tepat) bahkan akan mental kembali kepada pelakunya (ditolak). Hal ini semua berdasarkan sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam,

“Barangsiapa yang melakukan suatu amalan (di dalam agama) yang tidak sesuai dengan perkara kami, maka ia tertolak.” (HR. Muslim)

Demikian pula sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam,

“Sesungguhnya semua amal itu tergantung kepada niatnya dan sesungguhnya setiap orang itu tergantung kepada apa yang diniatkannya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Sebagian ulama berkata, “Hadits ini adalah neraca semua amal; hadits tentang niat adalah neraca amal-amal betiniah dan hadits yang lain adalah neraca amal-amal lahiriah.”

– Kumpulan Fatwa-Fatwa Aqidah dari Syaikh Ibnu Utsaimin, hal. 199-200 –

(Sumber : Fatwa-fatwa Terkini Jilid 1, Darul Haq)g3763

19637 Total Views 9 Views Today

Leave a Reply

Your email address will not be published.